Penawaran Black Friday / Cyber ​​Monday Terbaik untuk 2022 Klik disini 🤑

Statistik & Tren Kerja Jarak Jauh Dari Rumah untuk 2022

Ditulis oleh

Kerja jarak jauh telah mengambil alih sektor korporasi global, memaksa semakin banyak pengusaha untuk ikut-ikutan "terpencil". Dalam pergeseran historis ke jarak jauh ini, pekerja kantor dibebaskan dari belenggu perusahaan sementara kantor besar yang terpusat tampaknya menjadi sesuatu dari masa lalu.

Menurut baru-baru ini Laporan Gallup, 7 dari 10 pekerja kerah putih AS terus bekerja dari jarak jauh.

Apakah Anda seorang karyawan yang berjuang untuk menyesuaikan diri dengan perubahan paradigma atau pemilik bisnis yang melihat tren kerja jarak jauh yang dominan untuk meningkatkan praktik standar?

Terlepas dari kategori apa yang Anda masuki, berikut adalah beberapa sorotan yang terdiri dari statistik paling penting yang tercakup dalam artikel ini untuk Anda kerjakan:

  • Bekerja dari jarak jauh telah meningkat sebesar 159 2009% sejak
  • 99% orang kemungkinan akan lebih suka bekerja dari jarak jauh seumur hidup
  • 88% organisasi telah membuat pekerjaan jarak jauh wajib
  • Perusahaan AS akan menghemat $ 500 B dengan kerja jarak jauh dalam jangka panjang
  • 65% pekerja jarak jauh menyetujui pemotongan gaji 5% untuk terus bekerja dari jarak jauh
  • Penghasilan pekerja jarak jauh melebihi pendapatan pekerja di tempat dengan $ 100,000

Statistik & Tren Kerja Jarak Jauh Dari Rumah Untuk 2022

Berikut adalah kumpulan 19 statistik menarik dari pekerjaan jarak jauh dari rumah yang menyajikan wawasan tentang keadaan model kerja hibrida – memadukan kantor dan pekerjaan jarak jauh – dan apa selanjutnya:

Bekerja dari jarak jauh telah meningkat sebesar 159% sejak 2009.

Sumber: Analisis Tempat Kerja Global ^

Pengusaha dan bekerja dari rumah memiliki alasan sendiri untuk melakukannya. Jika Anda mengira ini hanya karena pandemi, bahkan menunjukkan peningkatan yang luar biasa sejak 2009.

Meskipun pandemi global COVID-19 telah menyebabkan lebih banyak perusahaan dan bisnis membuat karyawannya bekerja dari rumah, bekerja dari jarak jauh bukanlah hal baru. Faktanya, banyak pekerja dan bahkan pemilik bisnis yang masih berencana untuk tetap bekerja jarak jauh bahkan setelah COVID-19.

Menurut Global Workplace Analytics, dua alasan utama adalah kemajuan teknologi yang memungkinkan orang melakukan tugas di mana saja dan meningkatnya kecintaan orang-orang untuk menjaga keseimbangan dan fleksibilitas kehidupan kerja.

99% orang kemungkinan akan lebih suka bekerja dari jarak jauh seumur hidup.

Sumber: Buffer ^

Ini adalah salah satu statistik paling menarik di arena kerja jarak jauh saat ini. Orang cenderung menyukai fleksibilitas, kebebasan, dan keseimbangan kehidupan kerja selama bertahun-tahun. Kalau saja mereka memiliki kesempatan untuk bekerja dari rumah selama sisa hidup mereka, bahkan paruh waktu, mereka pasti akan melakukannya. Ini membuktikan bahwa bekerja dari jarak jauh bukan hanya iseng-iseng tapi juga peluang luar biasa bagi semua orang.

Ada banyak manfaat lain yang dapat diberikan oleh pekerjaan jarak jauh kepada pekerja dan pengusaha. Bagi sebagian orang, ini bahkan menimbulkan tantangan. Namun, tantangan atau kekurangannya sangat terbatas dibandingkan dengan manfaat yang dapat ditawarkan bekerja dari rumah.

Sebagian besar pekerja jarak jauh termasuk dalam 3 industri teratas: 15% dari perawatan kesehatan, 10% dari teknologi, dan 9% dari layanan keuangan.

Sumber: Owl Labs ^

Industri ini memanfaatkan kekuatan teknologi dan aspek pemasaran digital seperti desain web, pembuatan konten, dan pengembangan web. Kesehatan mendominasi industri lain di sini. 

Intinya adalah bahwa peluang berbasis rumahan tidak hanya terbatas pada industri teratas yang disebutkan di sini. Perusahaan selalu mencari cara untuk menangani bisnis mereka dari jarak jauh untuk menghemat uang dan bahkan energi.

73% dari semua departemen diharapkan memiliki karyawan berbasis rumahan atau kontraktor independen pada tahun 2028.

Sumber: Upwork ^

Seperti yang diperkirakan, semua tim diharapkan memiliki 73% pekerja jarak jauh pada tahun 2028. Peningkatan besar ini hanya dalam beberapa tahun dari sekarang akan sangat berarti kesempatan kerja yang lebih fleksibel. Ini juga menyiratkan bahwa telecommuting menjadi lebih populer bahkan di berbagai industri di seluruh dunia.

Kota-kota yang memiliki tingkat pendapatan tinggi memiliki peluang kerja yang lebih jauh.

Sumber: Pragati ^

Orang yang tinggal di kota yang memiliki Skor Tren Pendapatan yang lebih tinggi dapat dengan mudah membeli perangkat lunak dan perangkat keras yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan. Ini kemungkinan lebih disukai oleh orang-orang yang memiliki pekerjaan meja yang menawarkan akses mudah ke posisi kerja jarak jauh.

65% pekerja di AS bersedia untuk mengambil potongan gaji 5% untuk tetap sepenuhnya terpencil.

Sumber: Breeze ^

Menurut survei terhadap 1,000 pekerja AS yang dilakukan oleh Breeze, mayoritas peserta setuju untuk pemotongan gaji dengan imbalan posisi yang sepenuhnya terpencil dalam jangka panjang.

Pekerja menghabiskan waktu 30 menit lebih sedikit untuk membicarakan topik di luar pekerjaan.

Sumber: Airtasker ^

Sebuah survei tahun 2020 oleh Airtasker menunjukkan bahwa karyawan yang bekerja dari rumah menghabiskan waktu hingga 30 menit lebih sedikit untuk membahas topik di luar pekerjaan. Mereka melaporkan menghadapi lebih sedikit gangguan dari rekan-rekan mereka karena situasi kerja jarak jauh.

Sebuah survei Deloitte menemukan "mempertahankan budaya" adalah perhatian manajerial utama dalam kondisi kerja jarak jauh.

Sumber: Deloitte ^

A Survei Deloitte dari 275 eksekutif, pemeliharaan budaya organisasi muncul sebagai perhatian terbesar. Kekhawatiran menjadi faktor dalam pengembangan strategi kantor jarak jauh/hibrida mereka untuk tahun 2021.

83% pekerja menganggap model kerja hibrida sebagai yang optimal di masa depan.

Sumber: Accenture ^

Dalam survei tentang masa depan pekerjaan, 83% dari 9,000 pekerja menganggap model kerja hibrida sebagai hal yang penting. Laporan tersebut menunjukkan perjalanan harian yang panjang dan jam kerja yang lebih lama menjadi penyebab sentimen yang meluas.

77% pekerja jarak jauh mengklaim peningkatan produktivitas saat bekerja dari rumah.

Sumber: CoSo Cloud ^

Sesuatu yang dianggap menggelikan sebelum COVID dengan cepat menjadi kenyataan yang mencolok – peningkatan dalam produktifitas timbul dari bekerja dari rumah.

CoSo Cloud Survei Pekerja Kolaboratif Jarak Jauh menghubungkan temuan ini dengan lebih sedikit stres, kesehatan yang lebih baik, dan tingkat motivasi yang lebih tinggi.

Pekerja jarak jauh menghasilkan $ 100,000 / tahun lebih banyak daripada pekerja di tempat.

Sumber: Owl Labs ^

Lab Burung Hantu Laporan keadaan kerja jarak jauh mengungkapkan bahwa pekerja jarak jauh menghasilkan hingga $100,000 lebih banyak daripada rekan kerja mereka di tempat, yang lebih dari dua kali lipat.

20% karyawan yang bekerja dari jarak jauh, melaporkan kesepian sebagai tantangan terbesar mereka.

Sumber: Buffer ^

Pekerjaan jarak jauh datang dengan kekurangannya, dan kurangnya komunikasi langsung adalah salah satunya. Keadaan penyangga alat kerja jarak jauh laporan menemukan bahwa karyawan merasa tidak puas karena sedikit atau tidak ada interaksi pribadi.

54% profesional TI percaya bahwa pekerja jarak jauh menghadirkan risiko keamanan yang lebih besar daripada karyawan di tempat.

Sumber: OpenVPN ^

Karena organisasi mempertahankan kontrol yang lebih rendah atas karyawan yang bekerja di luar lokasi, infrastruktur keamanan menjadi rentan. Begitulah penemuan OpenVPN Survei Keamanan Siber Tenaga Kerja Jarak Jauh, di mana para profesional TI menunjukkan kepedulian atas tantangan keamanan yang timbul dari karyawan yang terhubung dari jarak jauh.

68% manajer perekrutan mengatakan bahwa bekerja dari jarak jauh lebih baik bagi mereka.

Sumber: Upwork ^

Menurut laporan tentang pertumbuhan tim jarak jauh oleh Upwork – Raksasa pasar freelance, manajer perekrutan melaporkan pertemuan yang kurang penting dan fleksibilitas jadwal yang ditingkatkan sebagai alasan keberhasilan kerja jarak jauh.    

Menurut survei terhadap 669 CEO, 78 persen berpandangan bahwa kolaborasi jarak jauh harus dianggap sebagai strategi bisnis jangka panjang.

Sumber: Flexjobs ^

Jika dilihat dari perspektif jangka panjang, kerja jarak jauh sangat layak dilakukan karena membantu memangkas biaya. Hal ini juga memungkinkan bisnis untuk menyebarkan tenaga kerja besar tanpa mengalokasikan dana untuk ruang kantor, memberikan wawasan mengapa sebagian besar CEO melihatnya dengan baik.

88 persen organisasi mewajibkan atau mendorong karyawan mereka untuk bekerja dari rumah pasca COVID-19.

Sumber: Gartner ^

Menurut survei Gartner, 88 persen perusahaan di seluruh dunia telah mengamanatkan atau mendorong karyawan mereka untuk bekerja dari rumah sejak virus mulai menyebar. Selain itu, 97 persen organisasi segera menghentikan semua perjalanan terkait pekerjaan.

72% karyawan ingin terus bekerja dari rumah meskipun mereka dapat kembali ke kantor.

Sumber: Apollotechnical.com ^

72% karyawan dan pengusaha yang disurvei mengatakan mereka ingin bekerja dari rumah setidaknya dua hari seminggu bahkan setelah tempat kerja dibuka kembali dengan aman dan mereka dapat kembali ke kantor secara penuh waktu.

Perusahaan AS dapat menghemat lebih dari $500 miliar per tahun dengan kerja jarak jauh.

Sumber: Staffingindustry ^

Terlepas dari pengeluaran Modal awal (CapEx) yang timbul dari peralihan ke pekerjaan jarak jauh, perusahaan-perusahaan AS akan mendapatkan keuntungan secara finansial. Namun, itu akan membutuhkan implementasi model kerja hibrida yang berhasil, menurut analisis tempat kerja Global. 

Pekerjaan jarak jauh akan mengurangi jarak tempuh hingga 70 hingga 140 miliar.

Sumber: KPMG ^

Menurut sebuah laporan penelitian oleh firma akuntansi KPMG, dengan perkiraan 13 hingga 27 juta orang bekerja dari rumah mereka, mil perjalanan dapat dipotong 70 hingga 140 miliar per tahun pada tahun 2025.

Statistik Kerja Jarak Jauh Dari Rumah: Ringkasan

Pekerjaan jarak jauh telah membawa hasil yang belum pernah terjadi sebelumnya dan telah terbukti memiliki potensi besar. Otonomi, kemandirian, dan inklusi yang lebih besar dari perempuan dan tenaga kerja penyandang cacat menunjukkan masa depan di mana tempat kerja hibrida akan menjadi hal biasa.

Beranda » Penelitian » Statistik & Tren Kerja Jarak Jauh Dari Rumah untuk 2022

Bergabunglah dengan newsletter kami

Berlangganan buletin pengumpulan mingguan kami dan dapatkan berita & tren industri terbaru

Dengan mengklik 'berlangganan" Anda setuju dengan kami Persyaratan penggunaan dan kebijakan privasi.