Apa itu Otentikasi Dua Faktor (2FA) & Multi-Faktor (MFA)?

in Cloud Storage, Keamanan online, Pengelola Kata Sandi, VPN

Adopsi smartphone, perangkat pintar, dan IoT (Internet of Things) telah menjadikan keamanan online lebih penting dari sebelumnya. Peretas modern adalah profesional yang sangat terampil yang menggunakan teknik canggih untuk mengkompromikan data Anda dan mencuri identitas Anda. Dengan meningkatnya kecanggihan dalam metode peretasan, tidaklah cukup hanya memiliki kata sandi yang kuat atau firewall yang kuat di semua sistem Anda. Untungnya, sekarang kami memiliki 2FA dan MFA untuk memastikan keamanan yang lebih ketat di akun Anda.

Ringkasan singkat: Apa yang dimaksud dengan 2FA dan MFA? 2FA (“autentikasi dua faktor”) adalah cara menambahkan keamanan ekstra ke akun online Anda dengan meminta dua jenis informasi berbeda untuk membuktikan bahwa Anda adalah diri Anda yang sebenarnya. MFA (“autentikasi multi-faktor.”) Seperti 2FA, tetapi alih-alih hanya dua faktor, Anda perlu memberikan tiga jenis informasi atau lebih untuk membuktikan identitas Anda.

2FA dan MFA penting karena membantu menjaga keamanan akun Anda dari peretas atau orang lain yang mungkin mencoba mencuri informasi Anda. Dengan menambahkan lapisan keamanan ekstra, akan jauh lebih sulit bagi seseorang untuk mengakses akun Anda tanpa izin Anda.

Pada artikel ini, kita akan menjelajahi perbedaan antara otentikasi Dua-Faktor dan Multi-Faktor, dan bagaimana mereka membantu menambahkan keamanan yang lebih baik ke data online Anda.

2fa vs mfa

Tampaknya membuat kata sandi untuk saluran online kami tidak cukup. 

Ini tidak seperti apa yang kita alami lima tahun lalu, dan perkembangan baru ini sedikit perjuangan bagi kita semua.

Saya dulu punya daftar panjang kata sandi untuk online saya saluran, dan saya sering mengubahnya untuk memastikan tidak ada yang dapat mengakses informasi dan kredensial akun saya.

Ini sangat membantu menjaga akun pengguna dan aplikasi saya tetap aman. Tapi hari ini, memiliki daftar kata sandi yang panjang dan sering mengubahnya tidaklah cukup. 

Dengan kemajuan teknologi dan inovasi, kata sandi kami saja tidak cukup untuk keamanan agar akun dan kredensial aplikasi serta informasi kami tetap aman.

Semakin banyak pengguna akhir menjelajahi berbagai opsi untuk mengamankan dan memperkuat saluran online mereka, seperti solusi otentikasi dua faktor (2FA) dan solusi otentikasi multi-faktor (MFA).

Saya telah menambahkan lapisan perlindungan ekstra ini untuk memastikan tidak ada yang dapat mengakses akun dan aplikasi saya. Dan sejujurnya, faktor otentikasi yang berbeda adalah solusi yang seharusnya saya terapkan sebelumnya.

Ini cara penuh bukti bagi pengguna akhir untuk menghindari scammers dan phisher online dari mengakses data saya.

MFA: Keamanan Otentikasi Multi-Faktor

Contoh autentikasi multifaktor

Autentikasi multi-faktor (MFA) adalah langkah keamanan yang memerlukan beberapa faktor autentikasi untuk memverifikasi identitas pengguna.

Faktor autentikasi mencakup sesuatu yang diketahui pengguna, seperti nama pengguna dan kata sandi, sesuatu yang dimiliki pengguna, seperti token perangkat keras, dan sesuatu yang dimiliki pengguna, seperti pengenalan suara.

MFA menambahkan lapisan keamanan ekstra ke akun pengguna, karena memerlukan setidaknya dua atau lebih faktor autentikasi untuk disediakan sebelum akses diberikan.

Beberapa faktor autentikasi umum termasuk faktor kepemilikan, seperti token perangkat keras, dan faktor pengetahuan, seperti nama pengguna dan kata sandi.

Selain itu, MFA juga dapat menyertakan faktor autentikasi biometrik, seperti pengenalan suara, dan pertanyaan keamanan.

Kode SMS juga dapat digunakan sebagai faktor autentikasi, di mana pengguna diharuskan memasukkan kode satu kali yang dikirim ke perangkat seluler mereka.

Secara keseluruhan, MFA membantu mencegah akses tidak sah ke akun pengguna dan memberikan lapisan keamanan tambahan terhadap ancaman keamanan.

Untuk diskusi hari ini, kita akan membahas tentang bagaimana pengguna akhir dapat memperkuat saluran online mereka. Mari kita mulai dengan Multi-Factor Authentication (MFA).

Otentikasi multi-faktor (MFA) adalah cara baru untuk memberikan keamanan dan kontrol kepada pengguna akhir atas saluran mereka. Memasukkan nama pengguna dan kata sandi saja tidak cukup.

Sebaliknya, melalui MFA, pengguna kini harus memberikan informasi tambahan untuk membuktikan identitasnya. 

Ini adalah salah satu metode otentikasi terbaik di luar sana, mengingat bagaimana tidak seorang pun (yang tidak mengenal pengguna dengan baik) dapat mengakses akun mereka.

Jika Anda bukan pengguna akun asli, Anda akan kesulitan membuktikan identitas pemilik akun.

Menggunakan Facebook sebagai Contoh

Mari gunakan ilustrasi klasik MFA dengan masuk ke akun Facebook saya. Itu adalah sesuatu yang bisa kita semua hubungkan.

Langkah 1: Masuk ke Akun Anda

Langkah pertama bukanlah sesuatu yang baru bagi kita semua. Kami telah melakukannya selama bertahun-tahun, bahkan jauh sebelum sistem autentikasi apa pun.

Cukup masukkan nama pengguna dan kata sandi Anda, dan tekan tombol enter. Langkah ini pada dasarnya sama untuk semua saluran media sosial.

Langkah 2: Otentikasi Multi-Faktor (MFA) dan Kunci Keamanan

Sebelumnya, begitu saya menekan tombol enter, saya diarahkan ke beranda akun Facebook saya. Tetapi banyak hal yang berbeda dengan cara saya menggunakan Facebook saya.

Dengan sistem otentikasi multi-faktor (MFA), saya diminta untuk memverifikasi identitas saya melalui faktor otentikasi. Ini biasanya dilakukan melalui nama pengguna & kata sandi saya bersama dengan salah satu dari berikut ini:

  • Otentikasi dua faktor;
  • Kunci Keamanan
  • kode konfirmasi SMS; atau
  • Mengizinkan/mengonfirmasi masuk di browser lain yang disimpan.

Langkah ini adalah bagian yang penting karena jika Anda tidak memiliki akses ke semua itu, Anda tidak akan dapat mengakses akun Anda. Yah, setidaknya tidak jika Anda mengatur ulang kata sandi Anda.

Sekarang, perhatikan: Banyak pengguna yang belum menyiapkan MFA. Beberapa tetap menggunakan cara masuk tradisional, yang membuatnya sangat rentan terhadap peretasan dan phishing. 

Seorang pengguna bisa aktifkan semua saluran sosial mereka secara manual untuk memiliki sistem otentikasi jika mereka belum memilikinya.

Langkah 3: Verifikasi Akun Pengguna Anda

Dan setelah Anda membuktikan identitas Anda, Anda langsung diarahkan ke akun pengguna Anda. Mudah kan?

Mungkin diperlukan beberapa langkah tambahan untuk mengaktifkan autentikasi multi-faktor (MFA). Namun untuk keamanan dan perlindungan tambahan, menurut saya ini layak untuk setiap pengguna.

Pentingnya Keamanan Online bagi Pengguna: Mengapa Pengguna Membutuhkan Multi-factor Authentication (MFA)

Seolah-olah itu tidak cukup jelas, otentikasi multi-faktor (MFA) sangat penting untuk alasan keamanan, terlepas dari pengguna!

Di dunia nyata, kita semua memiliki hak untuk merasa aman dalam diri kita, rumah kita, dan banyak lagi. Bagaimanapun, kita tidak ingin ada gangguan yang tidak perlu dalam hidup kita.

MFA Melindungi Kehadiran Online Anda

Anggap kehadiran online Anda sama. Tentunya, pengguna tidak ingin ada yang mencuri dan mengganggu informasi apa pun yang mereka bagikan di dunia online.

Dan ini bukan sembarang informasi, karena saat ini, banyak pengguna bahkan membagikan data rahasia tentang diri mereka sendiri seperti:

  • kartu bank
  • Alamat rumah
  • Alamat email
  • Nomor kontak
  • Kredensial informasi
  • Kartu bank

MFA Melindungi Anda Dari Peretasan Belanja Online!

Tanpa disadari, setiap pengguna telah membagikan semua informasi itu dengan satu atau lain cara. Seperti saat Anda membeli sesuatu secara online!

Anda harus memasukkan informasi kartu, alamat, dan lainnya. Sekarang bayangkan jika seseorang memiliki akses ke semua data itu. Mereka dapat menggunakan data untuk diri mereka sendiri. Astaga!

Inilah mengapa memiliki autentikasi multi-faktor (MFA) itu penting! Dan sebagai pengguna, Anda tidak ingin mempelajari pelajaran ini dengan susah payah.

MFA Mempersulit Peretas untuk Mencuri Data Anda

Anda tidak ingin menunggu sampai semua data Anda dicuri sebelum Anda memperkuat akun Anda. 

MFA adalah sistem penting bagi semua pengguna. Heck, segala macam faktor otentikasi sangat penting bagi pengguna.

Baik Anda pengguna individu yang mencoba mengamankan data online Anda atau entitas yang memiliki akses ke informasi pribadi pengguna, MFA mengamankan pikiran Anda dan mengurangi kecemasan Anda akan kemungkinan kebocoran informasi rahasia.

Entitas yang memiliki sistem otentikasi faktor yang diperkuat adalah nilai tambah yang besar. 

Pengguna dan pelanggan akan merasa lebih nyaman dan lebih percaya diri atas perusahaan yang memiliki sistem keamanan otentikasi multi-faktor yang diperkuat (MFA).

Solusi Otentikasi Multi-Faktor Berbeda (MFA) untuk Melindungi Akun Anda

Peramban web adalah alat penting untuk mengakses dan berinteraksi dengan aplikasi dan layanan berbasis web.

Ini menyediakan antarmuka pengguna untuk menjelajah dan berinteraksi dengan konten web, dan sangat penting untuk selalu memperbaruinya untuk memastikan keamanan dan stabilitas.

Peramban web yang kedaluwarsa dapat rentan terhadap ancaman keamanan, seperti malware, phishing, dan jenis serangan dunia maya lainnya, yang dapat membahayakan data pengguna dan integritas sistem.

Oleh karena itu, sangat penting untuk memperbarui browser web Anda secara teratur ke versi terbaru dan memastikannya dikonfigurasi dengan pengaturan keamanan yang sesuai.

Selain itu, pengguna harus berhati-hati saat menjelajahi web dan menghindari mengklik tautan yang mencurigakan atau mengunduh file yang tidak dikenal untuk mengurangi risiko pelanggaran keamanan.

Secara keseluruhan, mempertahankan peramban web yang aman dan mutakhir sangat penting untuk melindungi data pengguna dan memastikan pengalaman menjelajah yang aman.

Ada berbagai solusi MFA untuk melindungi akun Anda. Berkat teknologi dan inovasi, Anda memiliki banyak pilihan untuk dipilih.

Saya akan membahas beberapa solusi MFA yang paling umum hari ini untuk memberi Anda gambaran singkat tentang cara kerjanya.

Hal menjadi sifatnya

Hal menjadi sifatnya memanfaatkan sifat/karakteristik fisik tertentu dari seseorang. Misalnya, ini bisa berupa sidik jari, pengenalan suara atau wajah, atau pemindaian retina saya.

Salah satu MFA paling umum yang digunakan pengguna saat ini adalah melalui pemindaian sidik jari. Sangat umum bahwa sebagian besar perangkat seluler sudah memiliki pemindaian sidik jari atau pengaturan pengenalan wajah!

Tidak ada orang lain yang dapat mengakses akun pengguna Anda selain diri Anda sendiri. Untuk kasus seperti penarikan ATM, misalnya, inheren adalah salah satu faktor otentikasi terbaik.

Faktor Pengetahuan

Metode otentikasi pengetahuan memanfaatkan informasi pribadi atau jawaban atas pertanyaan yang diberikan pengguna.

Apa yang membuat ini menjadi faktor autentikasi multi-faktor yang hebat adalah Anda bisa sespesifik dan kreatif dengan kata sandi yang Anda buat.

Secara pribadi, saya memastikan kata sandi saya tidak hanya terdiri dari kombinasi angka ulang tahun biasa. Alih-alih, buatlah kombinasi huruf besar dan kecil, simbol, dan tanda baca. 

Buat kata sandi Anda sekeras mungkin. Kemungkinan ada yang menebaknya mendekati 0.

Selain kata sandi Anda, pengetahuan juga dapat berupa mengajukan pertanyaan. Anda dapat mengatur pertanyaan sendiri, dan menanyakan hal-hal seperti:

  • Merek baju apa yang saya kenakan saat membuat kata sandi?
  • Apa warna mata marmot peliharaan saya?
  • Jenis pasta apa yang saya nikmati?

Anda bisa menjadi sekreatif yang Anda inginkan dengan pertanyaan-pertanyaan tersebut. Pastikan untuk mengingat jawabannya tentu saja!

Saya pernah mengalami masalah ini sebelumnya di mana saya mengajukan pertanyaan aneh, hanya untuk melupakan jawaban yang saya simpan. Dan tentu saja, saya akhirnya tidak dapat mengakses akun pengguna saya.

Berbasis Lokasi

Bentuk autentikasi faktor hebat lainnya adalah berbasis lokasi. Itu terlihat di lokasi geografis Anda, alamat, antara lain.

Saya tidak ingin memberitahukannya kepada Anda, tetapi banyak saluran online Anda mungkin memiliki dan mengumpulkan informasi tentang lokasi Anda. Ini terutama benar jika Anda mengaktifkan lokasi di perangkat Anda, sepanjang waktu.

Anda lihat, dengan lokasi Anda aktif, platform online dapat mengembangkan pola siapa Anda. Tapi jika kamu gunakan VPN, menjaga keakuratan lokasi Anda mungkin menjadi tantangan.

Beberapa hari yang lalu, saya mencoba masuk ke akun Facebook saya menggunakan perangkat yang berbeda dan di kota yang berbeda.

Bahkan sebelum saya dapat masuk, saya menerima pemberitahuan di perangkat seluler saya, memberi tahu saya bahwa ada upaya otentikasi dari seseorang dari tempat tertentu.

Tentu saja, saya mengaktifkan transaksi karena saya mencoba mengakses akun saya. Tapi kalau bukan saya, setidaknya saya tahu ada seseorang dari tempat itu yang mencoba mengakses dan mencuri identitas saya.

Faktor Kepemilikan

Otentikasi faktor hebat lainnya untuk mengonfirmasi identitas Anda adalah melalui faktor kepemilikan. Untuk pengguna kartu kredit, contoh kepemilikan terbaik yang bisa saya berikan adalah OTP.

Kepemilikan terjadi dalam bentuk kata sandi satu kali (OTP), kunci keamanan, pin, antara lain.

Misalnya, setiap kali saya masuk ke Facebook di perangkat baru, OTP atau pin dikirimkan ke perangkat seluler saya. Browser saya kemudian akan mengarahkan saya ke halaman di mana saya perlu memasukkan OTP atau pin sebelum saya dapat masuk.

Ini adalah cara cerdas untuk mengonfirmasi identitas Anda, dan faktor autentikasi andal yang layak digunakan karena OTP HANYA dikirim ke nomor ponsel yang terdaftar.

Ringkas Semua Tentang Multi-Factor Authentication (MFA)

Ada berbagai autentikasi multi-faktor/MFA untuk dijelajahi di luar sana, dan saya yakin Anda akan menemukan sesuatu yang lebih nyaman dan mudah diakses untuk Anda.

Dengan berbagai solusi MFA yang tersedia, Saya sangat merekomendasikan menggunakan MFA untuk data sensitif seperti rekening bank Anda, pembelian kartu kredit, dan login situs web sensitif seperti PayPal, Transferwise, Payoneer, dll.

Selain itu, mudah menyiapkan MFA di perangkat seluler Anda.

Misalnya, sebagian besar situs web perbankan memiliki bagian di mana Anda dapat menambahkan MFA sebagai bagian dari keamanan Anda. Anda juga dapat pergi ke bank Anda dan meminta MFA di akun Anda.

2FA: Keamanan Otentikasi Dua Faktor

Contoh Otentikasi Dua Faktor

Sekarang ke diskusi kita berikutnya: Otentikasi Dua Faktor (2FA). Otentikasi dua faktor/2FA dan otentikasi multi-faktor/MFA tidak jauh dari satu sama lain.

Faktanya, 2FA adalah jenis MFA!

Otentikasi dua faktor telah membuat langkah signifikan dalam memperkuat data online kami. Apakah itu akun pribadi atau organisasi besar, 2FA melakukan tugasnya dengan baik.

Saya merasa lebih aman mengetahui bahwa saya memiliki lapisan perlindungan ekstra dan rencana otentikasi untuk saluran online saya.

Bagaimana Otentikasi 2FA Memainkan Peran Penting dalam Otentikasi Pengguna

Meskipun kehadiran banyak insiden peretasan dunia maya dan phishing, masih ada beberapa pengguna yang yakin bahwa 2FA dan MFA tidak diperlukan.

Sayangnya, dengan cyberhacking menjadi semakin merajalela, mendapatkan informasi pribadi seseorang hampir tidak menjadi tantangan akhir-akhir ini.

Dan saya yakin Anda sendiri tidak asing dengan peretasan dunia maya. Anda, atau seseorang yang Anda kenal, mungkin sudah menjadi korban dari kejadian yang tidak diinginkan tersebut. Astaga!

Keindahan 2FA adalah adanya mekanisme eksternal bagi Anda untuk mengkonfirmasi identitas Anda. Beberapa contoh 2FA meliputi:

  • OTP dikirim melalui nomor ponsel atau email
  • Notifikasi push
  • Sistem verifikasi identitas; pemindaian sidik jari
  • Aplikasi Authenticator

Apakah ini penting? Kenapa, ya tentu saja! Alih-alih dapat mengakses informasi Anda pada kesempatan pertama, ada bentuk otentikasi lain yang harus dilalui oleh calon peretas.

Sulit bagi peretas untuk mendapatkan akun Anda dengan pasti.

Risiko & Ancaman yang Dieliminasi oleh Otentikasi Dua Faktor

Saya tidak bisa cukup menekankan caranya 2FA dapat membuat langkah signifikan dalam melindungi akun Anda.

Apakah Anda organisasi kecil, individu, atau dari pemerintah, memiliki lapisan keamanan ekstra sangatlah penting.

Jika Anda tidak yakin bahwa 2FA diperlukan, izinkan saya meyakinkan Anda.

Saya telah mengidentifikasi beberapa risiko dan ancaman umum yang dihadapi pengguna yang dapat dihilangkan oleh autentikasi dua faktor.

Serangan membabi buta

Bahkan tanpa peretas mengetahui apa kata sandi Anda, mereka dapat menebak. Serangan brute force sama sekali tidak sederhana, membuat banyak upaya untuk menebak kata sandi Anda.

Serangan brute force menghasilkan jumlah percobaan dan kesalahan yang tak terbatas untuk menebak kata sandi Anda. Dan jangan salah berpikir bahwa ini akan memakan waktu berhari-hari atau berminggu-minggu.

Dengan kemajuan teknologi dan inovasi, serangan brute force dapat terjadi secepat beberapa menit. Jika Anda memiliki kode sandi yang lemah, serangan brute force dapat dengan mudah meretas ke dalam sistem Anda.

Misalnya, menggunakan informasi pribadi seperti tanggal lahir Anda adalah tebakan umum yang akan segera dibuat oleh sebagian besar peretas.

Pencatatan Keystroke

Ada berbagai program dan malware di luar sana yang memanfaatkan logging keystroke. Dan cara kerjanya adalah menangkap apa yang Anda ketik di keyboard.

Setelah perangkat lunak jahat menyusup ke komputer Anda, perangkat lunak perusak tersebut dapat mencatat kata sandi yang telah Anda masukkan di saluran Anda. Astaga!

Kata Sandi yang Hilang atau Terlupakan

Memang, saya memiliki ingatan yang sangat buruk. Dan sejujurnya, salah satu perjuangan terbesar yang saya hadapi adalah mencoba mengingat kata sandi yang berbeda yang saya miliki untuk saluran saya yang berbeda.

Bayangkan saja, saya memiliki lebih dari lima saluran media sosial, dan masing-masing saluran terdiri dari angka alfa yang berbeda.

Dan untuk mengingat kata sandi saya, saya sering menyimpannya di catatan di perangkat saya. Lebih buruk lagi, saya menulis beberapa di antaranya di selembar kertas.

Benar saja, siapa pun yang memiliki akses ke catatan di perangkat saya atau selembar kertas akan tahu apa kata sandi saya. Dan dari sana, saya dikutuk.

Mereka dapat masuk ke akun saya begitu saja. Tanpa perjuangan atau lapisan perlindungan ekstra.

Tetapi dengan autentikasi dua faktor, tidak ada kesempatan bagi sembarang orang untuk mengakses akun saya. Mereka harus memvalidasi login melalui perangkat kedua atau notifikasi yang hanya dapat saya akses.

phishing

Sayangnya, peretas sama lazimnya dengan perampok standar Anda di jalanan. Anda sulit mengetahui siapa peretas itu, dari mana asalnya, dan bagaimana mereka bisa mendapatkan informasi Anda.

Peretas tidak melakukan satu langkah besar. Sebaliknya, ini adalah gerakan kecil yang diperhitungkan yang mereka lakukan untuk menguji air.

Saya sendiri telah menjadi korban peretasan, berkat upaya phishing yang tidak saya sadari saat itu.

Sebelumnya, saya biasa menerima pesan-pesan ini di email saya yang terlihat sah. Itu berasal dari perusahaan terkemuka, dan tidak ada yang aneh tentang itu.

Tanpa tanda bahaya, saya membuka tautan di email, dan semuanya menurun dari sana.

Rupanya, tautan tersebut mengandung beberapa malware, token keamanan, atau virus yang dapat mencuri kata sandi saya. Bagaimana? Baiklah, anggap saja seperti itulah tingkat mahir yang didapat beberapa peretas.

Dan dengan pengetahuan tentang apa kata sandi saya, mereka dapat dengan mudah masuk ke akun saya. Tetapi sekali lagi, otentikasi faktor memberikan lapisan perlindungan ekstra untuk membuat peretas tidak mungkin mendapatkan informasi saya.

Solusi Otentikasi Dua Faktor yang Berbeda untuk Melindungi Akun Anda

Seperti MFA, ada beberapa 2FA yang dapat Anda gunakan untuk melindungi akun Anda dan mengonfirmasi identitas Anda.

Saya telah membuat daftar beberapa jenis yang paling umum, yang saya suka gunakan. Ini memberi saya pembaruan kehidupan nyata, memastikan tidak ada yang mendapat akses ke akun saya kecuali saya sendiri.

Otentikasi Dorong

Autentikasi push 2FA berfungsi seperti cara Anda mendapatkan notifikasi di perangkat. Ini adalah lapisan perlindungan ekstra untuk akun Anda, dan Anda mendapatkan pembaruan langsung jika terjadi sesuatu yang mencurigakan.

Keunggulan autentikasi push adalah Anda mendapatkan daftar informasi mendetail tentang siapa yang mencoba mendapatkan akses ke akun Anda. Ini termasuk informasi seperti:

  • Jumlah upaya login
  • Waktu dan lokasi
  • Alamat IP
  • Perangkat yang digunakan

Dan setelah Anda menerima pemberitahuan tentang perilaku yang mencurigakan, Anda akan dapat SEGERA melakukan sesuatu tentang hal itu.

Otentikasi SMS

Otentikasi SMS adalah salah satu jenis yang paling umum di luar sana. Secara pribadi, itulah yang paling sering saya gunakan, mengingat betapa saya selalu membawa perangkat seluler.

Melalui metode ini, saya menerima kode keamanan atau OTP melalui SMS. Saya kemudian memasukkan kode di platform, sebelum saya dapat masuk.

Keindahan Otentikasi SMS mudah dan sederhana untuk digunakan. Seluruh proses memakan waktu secepat beberapa detik, hampir tidak merepotkan!

Perlu juga disebutkan bahwa autentikasi SMS juga berfungsi dengan mengirimi Anda pesan jika ada aktivitas mencurigakan dengan akun Anda.

Saat ini, otentikasi SMS adalah salah satu metode otentikasi faktor yang paling umum diterima. Sangat umum bahwa sebagian besar platform online memiliki ini.

Mengaktifkan otentikasi SMS adalah praktik standar, meskipun Anda dapat memilih untuk tidak mengaktifkannya.

Untuk Menjumlahkan Semuanya Tentang Otentikasi Dua Faktor (2FA)

2FA adalah salah satu cara paling umum untuk menjaga keamanan dan perlindungan data online Anda. Anda bisa mendapatkan pembaruan langsung baik melalui SMS atau pemberitahuan push.

Secara pribadi, pembaruan langsung yang saya dapatkan dari 2FA sangat membantu saya. Saya dapat menyelesaikan masalah apa pun secara instan!

Otentikasi Dua Faktor & Otentikasi Multi-Faktor: Apakah Ada Perbedaan?

Pengalaman pengguna adalah pertimbangan penting untuk aplikasi atau sistem apa pun, dan memastikan pengalaman yang mulus dan ramah pengguna penting untuk adopsi dan kepuasan pengguna.

Selain itu, identitas pengguna harus dilindungi untuk memastikan keamanan sistem dan mencegah akses yang tidak sah.

Proses verifikasi identitas, seperti autentikasi dua faktor, dapat membantu memastikan bahwa pengguna adalah seperti yang mereka klaim dan mencegah akses penipuan.

Namun, penting untuk menyeimbangkan tindakan keamanan dengan pengalaman pengguna, karena proses autentikasi yang terlalu rumit atau rumit dapat membuat pengguna frustrasi dan menghambat adopsi.

Secara keseluruhan, memastikan pengalaman pengguna yang positif sambil mempertahankan identitas pengguna yang aman sangat penting untuk sistem atau aplikasi apa pun.

Sederhananya, ya. Ada beberapa perbedaan antara otentikasi dua faktor (2FA) dan otentikasi multi-faktor (MFA).

Otentikasi dua faktor/2FA, seperti namanya, menggunakan dua cara berbeda untuk mengidentifikasi identitas Anda. Ini bisa berupa kombinasi kata sandi & notifikasi SMS Anda, misalnya.

Otentikasi multi-faktor/MFA, di sisi lain, berarti penggunaan dua atau tiga faktor berbeda untuk mengidentifikasi identitas Anda. Ini mungkin kombinasi kata sandi Anda, notifikasi SMS, dan OTP.

Pada akhirnya, Anda mengatur bagaimana Anda ingin melindungi akun Anda.

Keduanya umumnya dapat dipertukarkan karena otentikasi dua faktor (2FA) hanyalah bentuk lain dari otentikasi multifaktor (MFA).

Mana yang Lebih Baik: MFA atau 2FA?

Mendapat pertanyaan tentang mana antara solusi otentikasi multi-faktor/MFA atau solusi otentikasi dua faktor/2FA yang bekerja paling baik bukanlah hal baru bagi saya.

Saya mendapatkan pertanyaan itu sepanjang waktu, dan anehnya, banyak pengguna berpikir ada jawaban yang benar dan salah untuk ini.

Memiliki dua atau lebih lapisan perlindungan dan keamanan ekstra merupakan nilai tambah yang besar. Tapi apakah itu sangat mudah? Yah, saya ingin memberikan keuntungan dari keraguan dan mengatakan ya.

Jadi apakah MFA lebih baik dari 2FA?

Dalam satu kata, ya. MFA menetapkan standar untuk perlindungan data yang tinggi terutama untuk informasi sensitif seperti rincian kartu kredit, dokumen akuntansi, laporan keuangan, dll.

Sejauh ini, otentikasi faktor belum membuktikan saya salah. Saya belum pernah menjadi korban phishing atau serangan dunia maya sejak saya ekstra hati-hati sekarang.

Dan kami yakin Anda juga menginginkannya.

Jika saya jujur, solusi keamanan 2FA dan MFA memiliki pro dan kontra, tergantung pada penggunanya.

Ini masalah berapa banyak tingkat perlindungan dan keamanan yang Anda inginkan untuk diri Anda sendiri. Bagi saya, autentikasi dua faktor sudah cukup.

Namun jika saya merasa ekstra hati-hati, saya akan memilih autentikasi multi-faktor (MFA) sebagai tindakan pengamanan. Lebih baik aman daripada menyesal kan?

Lagi pula, bayangkan betapa sulitnya bagi seorang peretas untuk meretas melalui otentikasi sidik jari.

pertanyaan

Bungkus

Menjaga data dan informasi online Anda sangat penting, dan saya tidak bisa cukup menekankan bagaimana faktor autentikasi dalam keselamatan dan keamanan Anda. Ini penting bagi pengguna saat ini.

Terlepas dari apakah Anda seorang individu atau organisasi bisnis kecil, itu bermanfaat tahu ada lapisan keamanan ekstra Anda dapat mempekerjakan untuk akun online Anda.

Cobalah faktor otentikasi ini hari ini. Tempat terbaik untuk memulai adalah dengan akun media sosial Anda. Pengguna Instagram bahkan sudah bisa mengintegrasikan 2FA ke akun mereka!

Referensi

Tentang Penulis

Matt Ahlgren

Mathias Ahlgren adalah CEO dan pendiri Website Rating, mengarahkan tim editor dan penulis global. Ia memegang gelar master dalam ilmu informasi dan manajemen. Kariernya beralih ke SEO setelah pengalaman awal pengembangan web selama kuliah. Dengan lebih dari 15 tahun di bidang SEO, pemasaran digital, dan pengembangan web. Fokusnya juga mencakup keamanan situs web, dibuktikan dengan sertifikat Keamanan Cyber. Keahlian yang beragam ini mendasari kepemimpinannya di Website Rating.

Tim WSR

"Tim WSR" adalah kelompok kolektif editor dan penulis ahli yang berspesialisasi dalam teknologi, keamanan internet, pemasaran digital, dan pengembangan web. Bergairah tentang dunia digital, mereka menghasilkan konten yang diteliti dengan baik, berwawasan luas, dan dapat diakses. Komitmen mereka terhadap akurasi dan kejelasan menghasilkan Website Rating sumber daya tepercaya untuk tetap mendapat informasi di dunia digital yang dinamis.

Shimon Brathwaite

Shimon Brathwaite

Shimon adalah seorang profesional keamanan siber berpengalaman dan penulis terbitan "Hukum Keamanan Siber: Lindungi Diri Anda dan Pelanggan Anda", dan penulis di Website Rating, terutama berfokus pada topik yang terkait dengan penyimpanan cloud dan solusi pencadangan. Selain itu, keahliannya juga mencakup berbagai bidang seperti VPN dan pengelola kata sandi, di mana ia menawarkan wawasan berharga dan penelitian menyeluruh untuk memandu pembaca memahami alat keamanan siber yang penting ini.

Tetap terinformasi! Bergabunglah dengan buletin kami
Berlanggananlah sekarang dan dapatkan akses gratis ke panduan, alat, dan sumber daya khusus pelanggan.
Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja. Data Anda aman.
Tetap terinformasi! Bergabunglah dengan buletin kami
Berlanggananlah sekarang dan dapatkan akses gratis ke panduan, alat, dan sumber daya khusus pelanggan.
Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja. Data Anda aman.
Bagikan ke...